Kakek Tua Itu

Seperti biasanya kalau masuk Sorowako untuk menjual buku -buku agama, kakek tua itu selalu mampir ke rumah menawarkan dagangannya. Umur sekitar 65-tahunan, usia yg cukup renta untuk melakukan pekerjaan seperti itu. Berjalan kaki mengitari perumahan menenteng buku2 dagangannya yang lumayan berat.  

Berangkat dari Palopo, dengan jarak tempuh dari  Palopo- Sorowako sekitar  5-7 jam. Kalau menumpang kendaraan umum bisa lebih lama lagi karena si sopir sering mampir memungut penumpang di sepanjang jalan. Perjalanan selama itu cukup membuat tulang belakang pegel karena kelamaan duduk, anteng gak bisa nyender apalagi berbaring kacuali perut yang kembang kempis menghembuskan nafas dan menghirup aneka aroma yg bercampur aduk dalam kendaraan. Kendaraan suka penuh sesak karena si sopir pasti memaksimalkan penumpangnya. 

Memanggul tas lusuh yang sudah usang dan dua kantung plastic hitam, satunya keliatan lumayan berat dengan wajah yang nampak letih , tertatih2 manaiki tangga setelah kupersilahkan beliau naik. 

Kakek tua :  assalaamualaikum nak (senyum walaupun jelas diwajahnya kelehan).. 

Saya :  waalaikumsalaam kek, silahkan duduk  🙂  (saya mempersilahkannya duduk di teras  agar segera   dapat metetakkan bawaan-berat-nya) 

Kakek tua : Ini nak sengaja kakek ambilkan di toko, ini cocok untukmu..(sambil menyodorkan salah satu kantung yg lumayan berat). 

Saya :  (menyambut dan melihat judul, ternyata Alquran dan terjemahannya, berupa Transliterasi Arab- Latin dgn model berbaris by Al Bayan, pantes aja bukunya gede dan berat, terdiri dari dua buku).. Wah bagus juga nih kek..:)

Kakek tua : Ambil nak, itu sengaja kakek bawain insyaAllah manfaat. Oya ini sudah masuk waktu saholat, boleh kakek numpang wudhu? (  gitu si kakek nyampe rumah kebeneran tepat pukul 12.00  siang, lagi panas2nya. Kakek emang biasa numpang sholat dirumah)  

Saya : Oiya silahkan kek …..

Setelah berwudhu dan sholat si kakek tua itu duduk di ruang tamu menikmati teh dan beberapa pisang molen yg saya beli dari pasar. Sambil menemani, saya mulai membahas buku yg baru saja saya beli dari nya seharga rp 250.000., lumayan buat ngurangi bebannya pikirku. Membahas hal2 yg berbau agama kayaknya nyambung banget ma si kakek yang satu ini…. Sampai akhirnya beliau nyeletuk,

“Orang yang ajalnya sudah dekat dapat di ketahui”  

Saya : Iya ya?,..diketahui dari mana kek?? (si kakek nyadar kalau saya lumayan cemas takut ma kata ajal… serem aja dengernya.. Kendtipun begitu saya penasaran pengen tau dari mana beliau mendapatkan tanda2 kematian seseorang.. iiiihhhh sereeeemmm)  

Kakek tua : Dilihat di keningnya…. (makin aku salah tingkah, kalau bisa seketika bakal ta’titip jidatku di kamar biar gak keliatan ma kakek ini…Takut kalau2 si kakek melihat tanda2 ajal di keningku.. Ketauan orang banyak dosa, takut mati! 🙂

Tapi kalau anak sepertinya masih panjaaang masih jauh ajalnya, lanjutnya serius……

Huhu…senengya ..hampir aja aku meluk dan menciumi kakek itu bertubi2, untung masih sadar, bukan muhrimnya.  Sesaat aku lupa diri, lupa kalo ada yg lebih mengetahui, lupa kalau hanya satu yang Maha Mengetahui tentang hal ini bahkan malaikat sekalipun pun tidak tahu  kecuali malaikat pencabut nyawa…. 

Saya :  Oya kek, tanda apa yg dapat dilihat di kening?.. 

Kakek tua : Orang yang sudah deket ajalnya garis tengah keninggnya bersinar mengkilap itu pertanda nyawa si-empunya sebentar lagi akan keluar lewat situ! (singkat dan padet si kakek menjelaskan dan berhasil membuat saya terdiam gak tau mau ngomong apa) … Pesan kakek, pelihara lah Sholat dan wdhumu nak, Solatlah tepat waktu karena dengan begitu kamu akan merasa dekat dan taat pada Allah dan ini adalah dasar dari segala kebajikan. Biasanya orang yg memelihara Sholatnya hidupnya akan semakin dekat menuju amanah dan hati nuraninya akan selalu terjaga…… 

Saya : Makasih kek. (disisa-sisa tenaga) ooo gitu ya kek..Bukannya nanggepin nasehat melainkan mikir, gimana bisa si kakek ini dapat tau dan yakin kalau ajal seseorang dapat dilihat / ditandai dengan kening yang bersinar???…(sambil nganter keluar, si kakek pamit pulang)…

Pertanyaannya : Apakah ini dapat dan boleh dipercaya??, apakah ada manusia yg punya kelebihan seperti itu?? Apakah ini disebut indra ke-6??  Apa ini tidak mendahului Yang Maha Mengetahui??……..

  ….. Gimana teman-teman?…

Hikmah buat saya adalah setidaknya walaupun sesaat, mengingatkan bahwa padasaatnya nanti ajal akan datang menjemput. Setidaknya walaupun sesaat saya dapat  memikirkan apa yg sudah dan harus kuperbuat agar ajal tidak lagi begitu menyeramkan dan amat menakutkan, apa yang harus kumiliki sebagai bekal disana nanti…

Teman-blogger, mohon maaf ya kalau belakangan ini gak sempat namu ke villa teman2 berhubung akhir2 ini lumayan sibuk 😀

Advertisements

64 Responses

  1. Gusti… masih pendosa berat rupanya saya…

    baca ini takut mati soalnya…

    konon kabarnya kalo buat orang saleh mati itu adalah berkah…

    saya belum sampai ke situ

    masih jauhhhhh

    jangan bu… bersyukur aja diingetin tentang mati… tapi jangan sedikitpun percaya sama tanda tanda kematian dari orang biasa yang juga sama sama ciptaan Tuhan saja…

    paling ga saya sih mencoba demikian… 😉

    Iya mba, makasih udah ngingetin… insyaAllah berusaha agar tidak terkecoh ama hal2 seperti ini 🙂

  2. *speechless* langsung ambil wudu, solat isya… 🙂

    Iya Chanx biasanya yg suka lat sholat2 yg emang wkatunya panjang misalnya dhuhur. Kadang mau mepet ke ashar baru sholat dhuhur

  3. Takut banget dengarnya kalau tiba2 ada yang bilang bahwa ajal gw udah dekat….hiiiiii sereum 🙂

  4. kakek itu lewat pongkia g bun????…. tkut jg smpat si kakek besok lwat dpan rumah gw… dan bilang “pank loe bakalan mati ntar sbelum jam mkan siang” …. *msh mrinding…..

    Hihih ntar kalo kesini ta’suru ke rumah lo ya biar bisa ramal foto lo kapan kawinnya gitu 😀

  5. aduuuuuuh iya tuh yg ky gini emang hrs sering2 kita dapetin supaya sadar bahwa ajal itu dekat sekali dgn kita 😉

    Iya mba, agar selalu jadi sentakan manakala kita mulai siiibuk dengan dunia ini… Oya
    Selamat ya mbak Semoga Pernikahannya Langgeng Ampe Kakek-Nenek, dan yang terpenting diRidhoi oleh Allah, amien 😀

  6. Ngerii… Ga bisa bayangin gimana perasaannya ketika diomongin soal ajal ma bapak itu…

    Ngomong2 kok bisa mengenal seluk beluk si bapak pedagang gimana ceritanya?

    Iya mas pokoknya kalo yg bersangkutpaut ma ajal pasti menakutkan ya
    Oya si kakek tua itu yang cerita mas. Beliau itu sebelumnya udah pernah kerumah jualan buku, cuma baru kemarin aku tau kalo beliau dapat melihat tanda2 kematian di wajah seseorang. Beliau juga bilang asalnya dari Palopo. Aku sering maen kepalopo, mayan jauh dari sini harus gantian nyupirnya. Bahkan aku pernah nyoba naik kendaraan umum, ukhhhh pegel bgt mas duduknya gak dapat seenaknya. mana panas gak make ac, pokoknya harus tahan banting deh deh mas

    Oya mas aku pengen jalan2 ke blog mas tpi ko’ gak nemu ya??

  7. pernah dibaca dimana gitu, banyak kok tanda-tanda orang mau mati, tapi tetep mati itu urusannya sang maha pencipta, jangan sampai tergelincir akidah jadi sirik karena mempercayai yang begitu-begitu 😀

    Iya mas semoga kita terjaga dari Syirik 🙂

  8. (megangin jidat): ”capee deehhh..”
    hehhee..
    takut ah bun, tapi kalo emng bisa ngramal kapan kawin, nah itu baru mau deh…=)

    hehehe bboleh, boleh dengan senang hati ntar ta’ tanyain kapan si eneng ini brenti milih-milih gitu
    iya khan 😀

  9. tenang aja mbak
    saya ngerti

    salam semangat

    postingannya bagus 🙂

    Iya bang, makasih, salam semangat juga…:D
    Makasih, amien 😀

  10. ada yg pernah membahas tanda mati. tapi tapi dalil2nya diragukan.jadi jangan percaya.

    fokus pada niat baik dan nasehat sikakek aja bunda 🙂

    Iya om, insyaAllah, makasih atas masukannya 😀

  11. blognya keren mbak, salm kenal aja deh, buat perkenalan pertama gitu, oh ya, kunjungi blogQ juga donk, boleh tukeran link ga’ ?

    Salam kenal juga, makasih (jdi geer nih) iya pasti saya ke sana,
    boleh, boleh ko’ tukeran silahkan, thx 😀

  12. mbak kepikiran ngak kalau embak baru aja kena trik direct selling yg hebat…kalau enggak sy kabur dulu 🙂

    Hehehe…. karena liat kondisi si kakek jadinya mengesampingkan pikiran itu . Kalo seandeinya yang dateng masih seger bugar waa harus make strategi pemikiran yang bisa menangkalnya juga ya kan….. 😀

  13. Astaghfirullah

    Duh Gusti, paringana bojo ayu…

    Tenang ya mas 😀

  14. kalau di jawa ini namanya weruh sangdurunge winarah he he

    Iya mas, ada yg bilang suka kejadian beneran …… “Mungkin” kebetulan ya mas:D

  15. ambil kaca, liyat jidat…owh masih item kok kekeke…

    huuu emang dasarnya item aja ko’ hihih….becanda mas *ding* jangan marah ya, entar item beneran loh :D

  16. kalo kata orang tegal

    ndingini kersa..

    hehehe… ora pada ngerti oya??? 🙂

    Hihihi, hampir mas 😀

  17. Wah si kakek bisa ngelihat tanda2nya,… serem juga ya mbak,… tapi tetap rahasia Ilahi kan mbak,… (mempelototin jidat)

    Iya mas (agak bingung untuk mastiin. Ada yg mengatakan itu ilham) 😀
    Asal jangan sabil ngoceh aja ngacanya mas ntar dikirain…… 😀

  18. salam semangat!

    Salam semangat juga bang

  19. salam terkenal “assamu’alaikium” Bunda.
    Bund, Sorowako tuh… dimana ya?.. Belum tau opaku.
    makasih infonya,

    wass,
    Daffa.

    Waalaikumsalaam
    Hi Sadam hiyyyyyyyyyyy gemes deh tante Rita… hihihih…
    Bilang ma opa ya Sorowako itu di Sulawesi sayang…..muach-muach… salam ma opa ya….
    wassalam, tante Rita

  20. Buuun… lama tak jumpa*kangen:D*

    Aku juga kangeeen banget nic (ngulur kedua tangan meluk-cium nico) :D

  21. Saya punya indra ke-lima. Hehehe.

    Aku yakin mas punya hehe… kalo cuma 4 berarti salah satunya gak ada, kan repot hehe 😀

  22. Sayang tidak disebutkan ciri2 kakek iu seperti apa….

    Tetapi, menurut para ulama, Malaikat itu bisa datang menjumpai manusia dangan berubah wujud menjadi seorang laki2…..

    Persis sama saat Nabi Muhammad SAW didatangi seorang laki2 berpakaian Putih bersih dengan Rambut Amat Rapi…

    Lalu, laki2 itu bertanya kepada Muhammad tentang Iman, Islam, dan Ihsan……

    Tapi, entahlah Kakek itu……………..

    Kakek trs secara berkala datang jauh2 dari palopo ke Sorowako mas. 3 bln atau 4 bulan sekali ke Sorowako dan udah pasti mampir ke rumah mas….Baru tau kalau beliau bisa melihat “tanda2 ajal” seseorang 😀

  23. Ga ada manusia sempurna. So, ambil nasehat baiknya. Jangan percaya ramalan, kan dosa ya

    Iya pak insyaAllah ambil positifnya dan nasehat yang disampaikan beliau 🙂

  24. Sahabatku,
    aku bersimpati pada partai yang bersih dan peduli pada kesejahteraan rakyat. Mau???? 😀

    Mau si bang tapi partai yang mana nih 😀

  25. terlepas benar tidaknya tanda di kening itu, nasihat untuk memelihara salat benar adanya

    Iya bang beruntung rasanya hidup ini kalau selalu ada yang mengingatkan ke hal-hal yang akan menbawa hidup lebih berkualitas, amien 🙂

  26. mendadak lemes aku….jadi inget dosa….

    Amien, hanya orang2 yg diberi hidayah yg bertekad merubah hidup ke arah yang lebih baik, amanah, amien

  27. aduh, jadi inget diri sendiri juga…

    siapapun dia, ambil saja kata2 nasihatnya yg baik. kita tidak pernah tahu kan. manusia memang tidak akan pernah tahu kapan ajalnya tiba, tapi ada juga beberapa manusia pilihan yg diberikan petunjuk untuk tahu kapan matinya seseorang. sekali lagi, itu soal rahasia. tak perlu didebatkan. bersyukur aja.

    Iya sepertinya begitu karena itu saya juga gak berani mengambil kesimpulan melainkan lebih memikirkan pesan yang disampaikan beliau 🙂

  28. the favor comes unmeasurable.
    nice story mba rita

    Makasih mas, semoga manfaat

  29. Maut, jodoh, rezeki adalah misteri… tidak ada yang tahu secara pasti…. Tapi mungkin bagi beberapa orang yang udah mendapatkan pencerahan mereka dapat melihat tanda-tanda, baik itu pada diri sendiri, orang lain maupun tanda-tanda alam.
    Dan biasanya juga, banyak kita dengar cerita beberapa orang yang merasakan tanda-tanda bahwa ajal mereka sudah dekat, ada yang menyadari dan ada pula yang tidak.
    So, keep positive, dan ambil nilai2 positive dr nasehat2 tersebut, Jagalah sholat…
    Jadi ingat riwayat Hadis pada saat Baginda Rasulullah SAW menghadapi sakratul maut, dia berkata “Uushiikum bis salati, wa maa malakat aimanukum –
    Jagalah sholat dan orang2 yang lemah diantaramu”.
    Ummatii, Ummatii, Ummatii… How Great r u Rasulullah, even during Sakratul Maut, you still thinking about us, your future Ummah… The most unselfish Man in the world.
    Kata Saidina Ali pada sepupunya Rasulullah …..Eh, koq jadi nyolong2 posting di sini ya…???
    Ini komen apa posting….

    Piss ah… *angle smile*

    Tentu boleh, mau duakali lebh luas dari postingan diatas malahan kita bertarimakasih. Inilah sesungguhnya yang diharapkan, berbagi ilmu, saling mengingatkan dan saling mengisi…. Gimana mas? Sekali lagi makasi, sering2 mampir ya mas 😀

  30. Selalu ada cinta yah mbak …. selalu, saya sering menemukan cinta yang seperti ini tapi selalu kehilangan cinta yang seperti itu.

    Amien, Moga mba Rindu menemukan cinta sejati yang membawa kedamaian hakiki, amien 😀

  31. postingannya bagus..

    tar klo ketemu kakeknya salamin aja yah
    hehehe
    😛

    Ntar ta’ sampein ya skalian nanya kapan ya nana ketemu jodoh setia ya heheh….

  32. salam ama kakeknya yak 😉

    Yup nanti ta’ sampein ya. sekalian jalan2 ke blognya mas Okta hehe….:D

  33. Tapi, katanya ajal seseorang itu tidak ada yang tahu kecuali Allah SWT

    Hanya Allah yang Maha Mengetahui dan hanya Dialah yg Maha Tahu apa yang terjadi pada setiap hambanya 😀

  34. postingan yang seru bu Rita,
    soal si kakek, biasanya omongan orang yang sholeh dan dekat pada Allah tu banyak benernya.
    tapi soal mengetahui sudah dekat apa belom ajal seseorang itu Allahlah yang maha tahu.
    yang pasti kematian itu lebih dekat dari aliran darah kita.
    ia datang kapan saja, tanpa kita ketahui kapan, bukan begitu bu Rita?
    salam…..

    Iya, Allah Maha Mengetahui dan Hanya Dia…..
    Iya seperti halnya Jodoh, Pangkat dll 🙂

  35. maaf, kalo aku malahan nggak mikirin percaya atau tidak mengenai tanda tadi. Namun, aku salut akan nasehatnya. Subhanallah, seorang kakek yang hebat 🙂

    Iya mas Jiban saya juga merasa mendapatkan kasih sayang yang dikirim Allah melalui orang Beliau ini 🙂

  36. aku dah lama nich gak mampir, sorry mbak… lagi homesick nich.
    iya ajal emang gak ada yang tahu, mo muda mo tua semua akan tiba saatnya.

    Gak papa mas, maklum pengantin baru enaknya si banyakin waktu buat berdua bersama nyonya Ario ya..
    Kalo mas Bismo belum sempat kesini kan aku bisa datang silaturahmi ke blognya mas….Tenang aja mas Bismo, nikmati dulu kebahagiaan yg dihadiahkan Allah, semoga amanah, amien 😀

  37. nice post

    Thax mas
    Trims udah mampir, keep in touch..:D

  38. yang takut mati berarti banyak dosa hahahaha

    Hehhee iyy, iya mas 😀

  39. kyknya bukannya meramal ya,tapi intinya sang kakek cuma ingin mengingatkan kita bhw ajal itu pasti datang, makanya habluminalllah n habluminnanas-nya musti ditegakin…kira2 begitu…salam kenal mb rita

    Iya mba, kita memang lebih mikirin positifnya, ambil hikmahnya aja dan peringatan tentang sholatnya mba
    btw, thx ya udah mampir
    Salam kenal juga mba Fien

  40. mbak ntar kalo ultah sekalian ikut panjat pinang apa balap karung??
    hehehehe

    *postingan saya udah diperbaiki tuh*

    thanks ya!

    Panjat pinang deh biar abis-abisan gilanya huahahaha pasti seru….

  41. yuppp,, mari bersiap menunggu ajal,, o iya mba” mohon maaf lahir dan batin ya,, tar lagi kanh puasa

    Iya mas, aku juga Mohon maaf lahir batin mas kalo selama bertegur sapa ada kata2 yg iseng atau tidak berkenan dihati, sekali lagi mohon dimaafin ya 😀

  42. wah.. sangat menyentuh sekali ceritanya

    Iya mas terutama mengenai ajal ya 😀

  43. tulisan nya menggugah , untuk mengingat kematian, untuk lebih mempersiapkan diri .

    Insyaalllah mas, benar membuat saya merenung 😀

  44. Bukankah sudah seharusnya kita mengingat kematian…? Dari sebuah buku..(kalo tidak salah, kata-katanya seperti ini)
    “Orang yang cerdik adalah orang yang mempersiapkan amalan untuk akhiratnya..”

    Karena kita tidak pernah tahu kapan ajal menjemput…Ajal itu hanya rahasia Allah SWT..Ajal tidak bisa diundur walo sedetikpun dan tidak bisa dimajukan walo sedetik pun (ini dari AL-Qur’an, mbak…tapi saya lupa Surat dan Ayat berapa…)

    Semoga kita senantiasa mempersiapkan bekal…Amin

    Bener mba…Salah satunyaSetiap umat mempunyai batas waktu berakhirnya usia. (QS. Yunus:49)
    Semoga kita menyongsong maut/ajal dalam keadaan khusnul khotimah, amien

  45. ya ampun mbak.. masa’ mao panjat pinang..tar jatoh
    lomba kelereng pake sendok aja ya..

    tar aku bantuin mbak bawa sendoknya aku kelerengnya..
    lg sibuk apa mbak? ada ym ga?

    Hihihih iya deh….. abiz di po’on pinang lebih banyak hadiannya sih hehe,,,,,:D

  46. Itu hanya biasanya, dn masih byk tanda lagi, jgn dijadikan keyakinan . Tp yg pasti hy Allah yg tahu. Yg perlu kita renungkan semakin kita takut mati, pertanda dosa kita memang banyak.

    Iya mas, makasih atas nasehatnya, sanagt perlu direnungkan mas 🙂

  47. ORANG YANG BANYAK SUJUD BIASANYA KENINGNYA BERBEKAS DAN WAJAHNYA BERSINAR KARENA SUASANA HATI YANG BERSIH. DIA SEBENARNYA SUDAH MATI DALAM ARTI SIAP DIPANGGIL KAPANPUN BILA YANG MAHA KUASA MENGHENDAKINYA. DIA TIDAK LAGI MEMANDANG DUNIA INI SEBAGAI TUJUAN. DIA AKAN HIDUP SETELAH MATI, KARENA BISA MERASAKAN MATI SELAGI HIDUP. ( Jangan terlalu dalam dulu ya, ntar mlenceng dan bisa-bisa memandang hidup tak berarti, tau-tau sudah ketawa-ketiwi sendiri, bahaya.)

    Paham mas insyaallah… Mas, walaupun singkat, tulisan ini bak penunjuk arah….
    Iya memang bener mas walaupun harus seperti yang tertulis diatas, benar harus bijak membatasinya, tentu dalam arti kita ini masih di dunia, jadi masih perlu lainnya misalnya makan dan minum, wajib menghidupi keluarga dll….
    wahhh bisa2 langsung masuk grogol tu mas
    …..

  48. wah, bukunya bisa dipinjem dimana yah ? (wkwkwk, minjem mulu pikirannya ^_^)

    btw, klo masalah tanda mah ga usah dipikirin mbak, yang penting itu usaha buat nyiapin kematian itu… supaya nti pas malaikat maut udah ngejemput, kita udah siap. aamiin

    Bukunya cocok bgt buat calon da’i-da’iah mas….Bener mas, yang wajib adalah membekali diri
    agar siap mengadapinya, amien, insyaallah:)

  49. Salam kenal mbak 🙂 Hm, terlepas dari sang kakek py indera ke 6 atw tdk, kata2 beliau bernas & penuh pelajaran buat kita ya mbak, subhanallah… Makasih byk u sharingnya, seneng banget bisa melongok ke sini & dpt ‘sesuatu’,insya Allah… Silakan mampir ke blogku yaa, ditunggu dg tangan terbuka…

    Salam kenal juga 😀
    Iya mba saya dapat memetik hikmahnya, insyaallah..
    Makasih mba Diana, insyaAllah pasti bertandang ke tampat mba :

  50. ngomongin soal ajal, ya nggak ada manusia yg tau persisnya dia akan dicabut nyawanya

    klo tanda2 mah, dlu nabi ibrahim jg pernah dikasih tau, tp buakn kapn seseorang akan meninggal hanya tanda2 dia sdh dekat dengan ajal (lupa euy…yg mana ?!?! )

    Begitulah mas sebaiknya lebih bijak menanggapi hal ini, ambil hikmahnya aja 🙂

  51. wah wah….benernya sih gak percaya ama begituan. tapiii……mau juga kalo ada yang bilang aku bakal umur panjaaaang :p hehe

    Hehehe kalo gitu sih gw jg maww 😀

  52. Pernah liat sih waktu itu di youtube. Orang lagi ceramah gitu. Tiba2 aja dahinya kayak seolah2 ketarik ke dalam. Abis itu meninggal.

    Apa jangan2 kakek itu habis liat youtube ini juga?

    Hihihihih si mas bisa aja….. gak kali mas….:D

  53. Seratus persen saya nggak percaya sama si kakek. Sebab mengenai ajal manusia tidak dapat diketahui siapapun kecuali Sang Pencipta. Bahkan para malaikatpun tidak mengetahui rahasia ini. Tidak mungkin kemampuan si kakek melebihi kemampuan para malaikat dalam melihat masa depan. Btw, nasehat si kakek ini memang sungguh luar biasa.

    Iya pak, hikmahnya, nasehat tentang sholat 😀

  54. maaf saya telat maen kesini 🙂

    Hihihih…. no problem ko mas…. nyante aja yaa :0
    mas, wajahnya dibuka aja biar kliatan dong 😀

  55. gak usah takut mati ya….
    asalkan mulai detik ini kita selalu mencari yang diridho’i Allah. dan selalu menjalakan perinyahnya.
    pasti kita siap dan kapanpun dicabut nyawa kita.

    Iya mas, kalau siap, justru kita akan merindukan pertemuan denganNya, amien 😀

  56. Hampir nangis saya baca ini sambil mbayangin sang kakek. Orang yang selalu tertuju kepada Allah akan dapat dengan jelas melihat hikmah kehidupan. Orang yang melihat selain Allah akan mampu melihat… nothing.

    Kemarin denger ceramah di tv, bahwa ada orang2 tertentu yg diberi hidayah tpi hidaya seperti yg tersebut diatas, gak pasti karena acaranya keburu selesai 🙂

  57. wahh… tks sdh mengingatkan mbak. Kisahnya betul2 luar biasa,..

  58. merinding pas baca tulisan ibu, tambah ingin menjadi manusia yang lebih baik keimanannya

  59. Betul, jangan pernah berpikiran ada hari esok dalam upaya kita mendekatkan diri pada pencipta.

  60. Yang benar, hanya Allah yang tahu, walaupun Allah juga memberi sedikit pengatahuan tentang sesuatu tanda-tanda kepada sebagian orang. Demikian menurut guru ngajiku.

    *salam kenal dari Wong Solo… kapan2 kalau ke Makasar atau Jeneponto saya hubungi supaya bisa mampir.. hehehe (pengin numpang wudlu, sholat, minum teh, dan maem pisang molen.

  61. Maaf, baru mampir lagi.
    Ada juga kakek2 yang pernah singgah di tempatku, gayanya sama, bawa tas lusuh dan kantung plastik. semua berisi buku2. Cek2 beberapa bukunya, banyak yang menurut saya yang kualitas rendah dilihat dari isinya, misalnya, banyak menggunakan hadits2 yang tidak sohih.
    Akhirnya saya hanya beli buku yang menurut saya masih termasuk “aman” untuk dibaca. Mungkinkah kakek yang sama?

    Btw, setuju bahwa tidak ada yang akan tahu ajal kita, walau bisa jadi tanda2 itu sudah ada. Satu contoh adalah Rasulullah, pada tahun kematian beliau, beliau mendapat tanda yaitu disuruh ulang hapalan Al Qurannya sampai dua kali oleh malaikat Jibril.
    Kita mungkin tidak tahu tanda2 itu, tetapi yang kita tahu adalah Allah telah berfirman: “Jangan engkau mati kecuali dalam keadaan berserah diri kepada Allah”.
    Pertanyaannya: apakah kita yakin kita sudah berserah diri kepadaNya? Kalau kita yakin, keyakinan itu berdasarkan pemikiran diri sendiri ataukah berdasarkan Al Quran?
    Wassalamu alaikum…

    Iya mas Rif akan saya perhatikan lain kali, makasih informasinya…
    Pernah juga kebawa seperti primbon dan mujarobat…. Saya biasanya beli yg umum2 aja seperti kumpulan doa untuk anak, juz amma, kumpulan dzikir, ( wlaupun belinya berulang2 hehe, biasanya saya cek lagi kalau menyebutkan ayat alquran). dan beberapa lainnya. Liat judul, kalo udah gak meyakinkan, gak di beli 😀

    Keyakinan berdasarkan pemikiran sendiri or berdasarkan Alquran?…. Perlu perenungan….. 😀

  62. Kalau aku boleh ngomong sih bagus apa yang disampaikan si kakek, soalnya biar mba lebih rajin beribadah. Selain itu si kakek jega memberi contoh secara langsung pada mba, tentunya dengan numpang wudhu di rumah mba.
    Tapi, kalau ngomong masalah kematian aku juga tidak tau mba. Aku percaya aja kalau kematian itu ada, dan suatu saat pasti aku akan mengalami juga. Maka dari itu, mba tidak usah takut dengan kata-kata “ajal”, itu jika mba percaya dengan adanya kematian. Jika mba masih takut dengan demikian berarti mba belum 100% percaya dengan adanya kematian.
    Beruntunglah si kakek tersebut mau datang kerumah mba, “kematian ada didepan mu”.
    he he he he he he…………….

  63. ternyata di sorowako ada juga kakek-kakek……
    he.. he..
    e, kening si kakek gimana tan?
    udah keliatan sinarnya blom,
    kalo tu kakek dateng lagi, tolong diliatin ya….

    maksasih,
    e, salah….
    makasih

  64. Ada Kakek tua meninggal saat ceramah. Lihat video Youtube:
    http://Youtube.com/watch?=VunoqxnqvsA (Kematian Khusnul Khotimah)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: